Masalah Yang Sering Muncul Pada Masa Menyusui Dan Cara Mengatasinya

Coba Geh, Masalah yang Sering Muncul pada Masa Menyusui biasanya akan membuat gelisah bagi ibu muda yang baru pertama kali memberikan ASInya untuk bayi pertamanya. Bahkan tidak sedikit yang masih bingung karena tidak tahu bagaimana cara mengatasinya.

Tidak sedikit juga para wanita muda yang baru merasakan pengalamannya dalam menyusui tidak bertahan hingga ASI eksklusif. Hal tersebut dikarenakan sebagian besar wanita muda yang baru saja mendapatkan pengalaman menyusui tidak cukup pengetahuannya.

Untuk itu mari kita simak beberapa masalah yang sering muncul pada masa masa menyusui dan cara mengatasinya. Berikut beberapa masalah yang sering terjadi pada masa menyusui.

# Payudara bengkak dan saluran susu tersumbat

Penyebab Penggumpalan air susu dalam kelenjar susu di payudara lama-kelamaan dapat menyebabkan ter sumbatnya kelenjar susu sehingga pengeluaran volume ASI berkurang.

Tanda-tandanya payudara terasa atau terlihat bengkak sehingga terasa nyeri pada payudara, payudara menjadi keras, nyeri, dan kulit tampak meregang dan berkilau. Ibu mungkin mengalami demam ringan.

Pembengkakan ini dapat meluas ke area di bawah lengan dan pada kasus yang parah dapat menyebabkan mati rasa atau kesemutan di lengan karena saraf-saraf di daerah tersebut tertekan.
Tanda-tanda saluran susu tersumbat.

Timbul benjolan yang teraba lunak dan tampak kemerahan. Ibu merasakan pelunakan atau nyeri yang terlokalisasi, di mana lokasinya mungkin berpindah-pindah. Ibu biasanya merasa lebih nyeri sebelum menyusui dan nyeri berkurang setelahnya

Biasanya benjolan tersebut akan mereda dengan sendirinya atau akan mengecil setelah menyusui

Cara mengatasi

Berikan kompres air hangat pada payudara untuk membuat saluran ASI mengalami vasodilatasi sehingga saluran ASI menjadi terbuka untuk mempermudah pengeluaran ASI. Setelah saluran ASI terbuka, keluarkan ASI yang masih menumpuk di payudara dengan memberikan pijatan halus ke arah puting.

Keluarkan sampai ketegangan payudara berkurang. Setelah ketegangannya agak berkurang, berikan ASI kepada bayi sampai payudara tersebut kosong. Susui bayi semau bayi atau sesering mungkin untuk menghindari penumpukan ASI Dada dara.

Tingkatkan asupan cairan tubuh dan konsumsi makanan yang bergizi untuk meningkatkan daya tahan tubuh. Jangan tidur dengan posisi menekan payudara. Jangan menggunakan bra yang terlalu ketat. Hal Ini bisa membuat payudara bertambah sakit, Gunakan bra yang menyangga payudara dengan nyaman.

# Jumlah ASI Sedikit Tidak Mencukupi Kebutuhan Bayi

Jumlah ASI yang keluar sangat sedikit dan tidak mencukupi kebutuhan bayi pada saat menyusui. Penyebabnya bisa saja terdapat beberapa faktor yang dapat menyebabkan jumlah ASI yang dikeluarkan payudara tidak mencukupi kebutuhan bayi.

Pertama adalah faktor makanan dan minuman yang dikonsumsi oleh ibu, kedua adalah kondisi psikologis atau emosi ibu, ketiga adalah bentuk dan fungsi payudara yang memang tidak normal sehingga tidak dapat berperan dalam proses menyusui.

Selain itu, isapan bayi (refleks isap, kekuatan mengisap, lama mengisap, dan keseringan mengisap) juga dapat berpengaruh.

Cara mengatasi

Makan makanan yang bergizi lengkap selama proses menyusui dengan porsi yang lebih banyak dibandingkan dengan sebelum menyusui, tidak harus dua kali lipat tetapi sesuai dengan kebutuhan ibu.

Jika ibu merasa lapar, segera makan. Tidak terdapat pantangan atau makanan yang dilarang untuk dikonsumsi selama menyusui. Zat-zat nutrisi yang terkandung dalam ASI benar-benar tergantung pada makanan yang ibu makan. Jika ibu menginginkan anak lebih sehat dan nutrisinya terpenuhi maka selama menyusui pilih makanan yang bergizi.

Minum minimal 8 gelas sehari, dan sebaiknya lebih, dengan jenis minuman sesuai dengan keinginan ibu, mulai dari air putih, teh, jus buah, susu, atau jenis minuman lain yang disukai ibu. Semakin banyak ibu minum, semakin banyak ASI yang dihasilkan.

Keluarnya ASI juga sangat dipengaruhi oleh kondisi psikologis atau emosi Ibu. ASI akan keluar dengan lancar jika Ibu merasa bahagia, nyaman, senang, menikmati proses menyusuinya, dan dengan Ikhlas melayani bayinya.

Kondisi emosi yang akan menghambat pengeluaran ASI adalah sedih, marah, takut, malu, ”kemrungsung ", tidak tenang.

Sediakan waktu untuk refreshing sejenak atau melepaskan rutinitas untuk mempertahankan perasaan yang menyenangkan. Hal yang paling mudah dilakukan adalah dengan melakukan kegiatan yang Ibu sukai di rumah.

Rutin memberikan ASI dengan selalu sedia setiap saat untuk bayi, jangan menunda menyusui dan biarkan bayi menyusui sampai puas. Semakin lama, semakin kuat. semakin sering bayi mengisap payudara, produksi ASI akan semakin baik.

Bagi bayi prematur atau bayi yang lahir sebelum waktunya biasanya akan diikuti dengan refleks isap yang belum kuat. Cara mengatasinya cukup dengan terus dirangsang dan dilatih untuk menyusu kepada ibu.

Walaupun sudah melakukan hal-hal tersebut untuk meningkatkan produksi ASI, ada sedikit wanita yang memang payudaranya tidak dapat berperan dalam proses menyusui.

Ditandai dengan ASI tetap tidak keluar sampai beberapa hari setelah bayi lahir. Segera lakukan pemeriksaan kepada dokter untuk memastikan fungsi payudara dalam proses menyusui

# Puting Payudara Mengalami Lecet

Puting bisa mengalami lecet ketika memberikan ASI, biasanya penyebab lecetnya puting karena posisi mulut bayi tidak tepat saat menyusu atau kurang hati-hati ketika menghentikan menyusu, misalnya Iangsung menarik payudara dari mulut bayi.

Tanda-tanda pada puting yang mengalai lecet biasanya putting akan terasa nyeri pada saat menyusui.

Cara mengatasi

Cara mengatasi pada puting yang lecet atau mencegah agar tidak terjadi yakni sejak kehamilan Trimester II, sering rawat payudara dengan menggunakan kapas dan minyak kelapa. Caranya, kapas dengan minyak kelapa kita gunakan untuk mengompres dan membersihkan puting.

Ternyata teknik ini juga membantu melunakkan puting dan dapat mencegah lecet saat puting mulai diisap oleh bayi. Lakukan secara rutin dua kali sehari setiap sebelum mandi.

Setelah bayi mulai menyusu, oleskan sedikit ASI pada puting susu dan sekitarnya atau kompres payudara dengan air hangat sebelum bayi menyusu supaya nyeri berkurang.

Oleskan lagi ASI pada payudara, lalu biarkan kering setelah menyusul. Sering-seringlah mengganti bra dan pilihlah bahan bra yang menyerap keringat supaya puting SUSU tetap kering.

Berikan kesempatan agar payudara terbuka beberapa saat dalam satu hari (dengan melepaskan bra). Tujuannya agar payudara tidak lembap dan sirkulasi darah di sekitar payudara menjadi lebih lancar.

# Puting Susu Datar atau Terbenam Kedalam

Penyebab puting susu datar atau lebih cenderung terbenam sehingga sulit untuk bisa dijangkau oleh bayi. Keadaan ini lebih ke faktor bawaan si ibunya.

Tanda-tanda yang terlihat pada kondisi seperti ini nampak saluran susu lebih pendek dan menarik puting susu ke dalam.

Cara sederhana untuk mengetahui apakah puting susu normal atau datar atau terbenam adalah dengan menekan payudara di sekitar areola mammae ke arah dada.

Pada puting susu normal, puting akan mencuat atau menonjol saat daerah sekitar areola mammae ditekan. Jika puting tidak menonjol maka disebut puting susu datar. Jika puting membalik, tertarik kembali ke arah jaringan kuiit, atau menjadi cekung. maka disebut puting terbenam.

Puting susu yang betui-betul datar atau terbenam juga tidak akan menonjol ketika distimulasi atau pada cuaca dingin. Jika puting menonjol ketika distimuiasi atau pada Cuaca dingin maka puting tidak betul-betul datar atau terbenam dan tidak membutuhkan penanganan khusus.

Cara Mengatasi

Bila masalah puting datar ini sudah diketahui sejak hamil, rawatlah payudara mulai Trimester ll. Caranya, dengan menggunakan ibu jari, lakukan dorongan keluar dengan arah yang berlawanan di setiap bagian payudara dari arah puting keluar. Lakukan secara rutin 2 kali sehari sebelum mandi. Minyak kelapa bisa digunakan sebagai pelumas.

Tarik puting susu keluar dengan jari tangan, Ialu tahan selama beberapa waktu. Lakukan sebanyak 2 kali sehari (hati-hati, teknik ini dapat membuat puting mudah lecet).

Hal itu dapat dilakukan dengan menggunakan alat bantu, seperti nipple shields atau breast shields.
Gunakan pompa ASI sebelum menyusui. Penggunaan pompa ASI yang efektif dapat membantu menarik puting yang datar atau terbenam dengan segera, untuk mempermudah pelekatan bayi (penggunaan pompa hanya untuk mengeluarkan puting saja, sedangkan dalam proses menyusui sebaiknya bayi mengisap langsung ke payudara ibu).

Kemudian ketika menyusui, sangga payudara dengan ibu jari di atas dan keempat jari di bawah payudara. Dorong jaringan payudara ke arah dinding dada untuk membantu puting supaya menonjol.
Rendam dulu puting susu ke dalam air hangat sebelum menyusui, lalu tarik-tarik puting susu ke arah luar.

# Payudara Meradang Atau Mastitis

Penyebab payudara Meradang karena Bakteri jenis Staphyfococtus aureus yang masuk melalui puting susu yang pecah-pecah atau terluka. Bisa juga karena sumbatan pada saluran ASI.

Tanda-tanda yang Nampak ketika Payudara bengkak dan terasa nyeri. Payudara terasa keras saat diraba. Payudara tampak kemerahan jika sudah terinfeksi. Badan pun demam seperti terserang flu.

Mastitis yang parah ditandai dengan gejala seperti demam yang tidak kunjung reda atau malah meninggi dan bahkan mencapai 40 derajat Celcius serta payudara semakin terasa nyeri.

Cara Mengatasi

Istirahatkan payudara yang mengalami mastitis, untuk sementara tidak disusukan ke bayi. Tetapi karena ASI tetap terproduksi, keluarkan ASI tersebut dengan secara manual (menggunakan tangan).

Tetap menyusui secara rutin dengan payudara yang tidak sakit. Setelah payudara yang sakit sembuh, kembali menyusui dengan payudara tersebut.

Jika mastitis disebabkan oleh bakteri, berikan antibiotik. Minum obat penurun panas jika badan terasa panas.

Istirahat yang cukup sangat diperlukan agar kondisi tubuh ibu kembali sehat dan segar. Makan makanan yang bergizi tinggi sangat dianjurkan. Minum banyak air putih juga akan membantu menurunkan demam.

Cara Mencegah

Menyusuilah secara rutin semau bayi untuk mencegah ASI terkumpul lama dalam payudara. Jaga agar payudara tidak lecet. Jika lecet, rawatlah dengan baik dengan menggunakan ASI yang dioleskan pada payudara.

Jagalah kebersihan payudara dengan membersihkan sebelum dan sesudah menyusui. Makan makanan yang bergizi dan minum yang banyak untuk mempertahankan daya tahan tubuh ibu dan mencegah terserang penyakit.

# Nanah Dalam Payudara Atau Abses

Penyebab terjadinya nanah didalam payudara atau abses yaitu dikarenakan Mastitis (payudara meradang) yang tidak ditangani menyebabkan kuman pada kelenjar susu menyebar ke seluruh tubuh dan menimbulkan abses (luka bernanah).

Tanda-tanda yang timbul pada gejala abses adalah benjolan yang membengkak yang sangat nyeri, payudara lebih mengilap, kemerahan. panas, demam mungkin timbul.

Cara Mengatasi

Cairan nanah akan dikeluarkan dengan Insisi abses atau tindakan bedah. Selain Itu, Ibu akan mendapatkan pengobatan antibiotik selama beberapa waktu untuk mengatasi Infeksinya. Sementara itu, ibu dapat tetap menyusui dengan payudara yang tidak ada absesnya.

Kondisi ini merupakan yang sudah kelewatan, hal itu terjadi karena seorang wanita yang sedang menyusui lalai dan tidak memperhatikan akan kesehatan payudara pada masa menyusui.

Sebaiknya lakukan hal hal yang bisa menyehatkan payudara sehingga tidak terjadi kerugian seperti yang sudah dijelaskan diatas tadi. Bukan kah mencegah itu lebih baik dari pada mengobati? Coba Aja Dulu !! Coba Geh.

0 Response to "Masalah Yang Sering Muncul Pada Masa Menyusui Dan Cara Mengatasinya"

Post a Comment

Iklan Tengah Artikel 2